Forest Stewardship Council (FSC)

FSC diciptakan pada tahun 1993 ketika sekelompok pebisnis, pemerhati lingkungan dan tokoh masyarakat memutuskan untuk mengembangkan pendekatan berbasis pasar untuk memperbaiki praktik kehutanan. Saat ini, FSC beroperasi di lebih dari 80 negara, berhubungan dekat dengan industri perkayuan.

FSC menyediakan sistem sertifikasi yang mendukung produksi dan pengolahan produk kayu yang lestari. FSC berusaha memastikan bahwa hasil panen kayu dan produk non-kayu mempertahankan keanekaragaman hayati, produktivitas dan proses ekologi hutan.

Bagaimana cara kerja FSC?

FSC telah menciptakan sistem sertifikasi Pengelolaan Hutan dan sistem sertifikasi Lacak Balak. Kedua sistem dapat diintegrasikan untuk mengesahkan keseluruhan rantai pasokan, atau diterapkan secara independen oleh produsen kayu dan/atau perdagangan kayu. Kedua sistem memerlukan auditor independen untuk memverifikasi bahwa produk bersertifikasi FSC memenuhi persyaratan Standar, Prinsip dan Kriteria FSC.

Sertifikasi manajemen kehutanan

Sepuluh Prinsip Manajemen Kehutanan mewajibkan organisasi untuk:

  1. mematuhi semua hukum yang berlaku; peraturan dan perjanjian internasional yang diratifikasi secara nasional, konvensi dan kesepakatan internasional.
  2. memelihara atau meningkatkan kesejahteraan sosial dan ekonomi pekerja.
  3. Mengidentifikasi dan menjunjung tinggi hak legal dan hak kepemilikan masyarakat adat, penggunaan dan pengelolaan lahan, wilayah dan sumber daya yang dipengaruhi oleh kegiatan pengelolaan.
  4. berkontribusi untuk memelihara atau meningkatkan kesejahteraan sosial dan ekonomi masyarakat lokal.
  5. mengelola berbagai produk dan layanan hutan untuk mempertahankan atau meningkatkan kelayakan ekonomi jangka panjang dan berbagai manfaat lingkungan dan sosial.
  6. memelihara, melestarikan dan/atau memulihkan layanan ekosistem dan nilai lingkungan hutan, dan harus menghindari, memperbaiki atau mengurangi dampak lingkungan yang negatif.
  7. memiliki rencana pengelolaan yang sesuai dengan kebijakan dan sasarannya dan sebanding dengan skala, intensitas dan risiko kegiatan pengelolaannya.
  8. menunjukkan bahwa, kemajuan dalam mencapai tujuan pengelolaan, dampak kegiatan pengelolaan dan kondisi hutan, dipantau dan dievaluasi sesuai dengan skala, intensitas dan risiko kegiatan manajemen, agar dapat menerapkan pengelolaan yang adaptif.
  9. memelihara dan/atau meningkatkan Nilai Konservasi Tinggi di dalam hutan dengan menerapkan pendekatan kehati-hatian.
  10. mengelola dan melaksanakan kegiatan yang sesuai dengan kebijakan dan tujuan ekonomi, lingkungan dan sosial organisasi dan sesuai dengan Prinsip dan Kriteria secara kolektif.

Sertifikasi Lacak Balak

Sistem sertifikasi Lacak Balak telah dirancang untuk membantu organisasi mengakses pasar yang sadar lingkungan atau sadar sosial. Sertifikasi Lacak Balak yang semakin meningkat merupakan komponen penting dari kontrak penawaran yang dikeluarkan oleh organisasi progresif. Sistem sertifikasi Chain of Custody sangat fleksibel dan memungkinkan sertifikasi organisasi (dan rantai pasokan mereka) atau proyek individual (misalnya bangunan). Sistem ini juga telah berproses untuk mengikutsertakan bukan anggota FSC dan produk kayu daur ulang.